Jelajahi

Kategori
Best Viral Premium Blogger TemplatesPremium By Raushan Design With Shroff Templates

Iklan

Tips dari Petugas Kesehatan untuk Jemaah Haji Indonesia: Cegah Motion Sickness Selama Penerbangan

Redaksi
Monday, May 20, 2024
Last Updated 2024-05-20T16:40:04Z
Premium By Raushan Design With Shroff Templates
Pasang Iklan Disini

 

Istimewa


MADINAH | SUARAGLOBAL.COM - Perjalanan udara dari Indonesia ke Arab Saudi yang ditempuh oleh jemaah haji Indonesia berkisar antara 9-11 jam. Bagi jemaah yang baru pertama kali naik pesawat atau jarang bepergian dengan pesawat, mabuk udara atau motion sickness sering menjadi masalah.


"Kasus yang banyak terjadi selama penerbangan, bagi jemaah haji biasanya mabuk udara, istilahnya itu motion sickness. Nah kalau di darat sih disebutnya mabuk kendaraan ya," jelas Petugas Kesehatan dari Daerah Kerja (Daker) Bandara, dr. Yuliana, Sp. Kp (Spesialis Penerbangan) saat memberikan layanan kesehatan di Bandara Madinah pada 19 Mei 2024.


Dr. Yuliana mengungkapkan bahwa banyak jemaah haji yang mengalami motion sickness adalah mereka yang jarang bepergian dengan pesawat atau baru pertama kali naik pesawat. "Hal pertama yang harus dilakukan untuk mencegahnya, yakni dengan mengenali gejalanya," lanjutnya.


Gejala motion sickness yang umum meliputi pusing, sakit kepala, mual, muntah, perut terasa tidak enak, dan kembung. Untuk membantu jemaah haji menghindari mabuk udara, dr. Yuliana memberikan beberapa tips praktis:


1. Hindari makanan yang dapat memicu peningkatan gas lambung seperti makanan pedas, bersantan, asam, durian, kol, dan kacang-kacangan sebelum, selama, dan setelah penerbangan.

2. Hindari minuman yang memicu gas lambung seperti susu, kopi, dan minuman bersoda sebelum, selama, dan setelah penerbangan.

3. Pilih tempat duduk di samping jendela dan di bagian tengah pesawat yang sejajar dengan sayap untuk mengurangi efek turbulensi.

4. Makan yang cukup sebelum penerbangan; hindari perut kosong maupun terlalu kenyang.

5. Tidur dan istirahat cukup selama perjalanan, namun jangan tidur terus-menerus.

6. Menghirup aroma terapi seperti minyak kayu putih dan minyak angin.

7. Konsumsi makanan dan minuman yang mengandung jahe dan mint.

8. Tekan pertengahan pergelangan tangan yang merupakan titik akupuntur untuk menghilangkan mual.

9. Minum obat anti mabuk dengan koordinasi dokter kloter.

10. Minum air hangat manis.


Dengan mengikuti tips ini, jemaah haji diharapkan dapat mengurangi risiko mabuk udara dan memiliki perjalanan yang lebih nyaman menuju tanah suci. (Anta).


iklan
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Stars Rally to Beat Predators in Winter Classic at Cotton Bowl

Banner