Jelajahi

Kategori
Best Viral Premium Blogger TemplatesPremium By Raushan Design With Shroff Templates

 


Iklan

 


 


 


Perayaan Imlek Perdana Digelar Di Lapas Kelas I Semarang, Keluarga Napi Disuguhkan Hiburan Alpasis Band

Redaksi
Tuesday, January 24, 2023
Last Updated 2023-01-24T09:12:13Z
Premium By Raushan Design With Shroff Templates
Pasang Iklan Disini

 



Laporan: W Widodo


SEMARANG | berita-global.com Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Semarang merayakan perayaan Imlek 2574 Kongzili tahun 2023. Perayaan itu dilakukan bersama narapidana dengan membuka layanan kunjungan bagi keluarga narapidana khusus momentum Imlek, Selasa (24/01).


Kalapas Semarang, Tri Saptono Sambudji mengatakan bahwa saat ini jumlah warga binaan yang menghuni Lapas Semarang sebanyak 1661 orang. Sebagian dari itu ada warga Tionghoa, sehingga dilakukan perayaan Imlek 2574 Kongzili yang merupakan tahun kelinci bagi warga Tionghoa.


"Ini merupakan perayaan Imlek perdana yang digelar di Lapas Semarang. Warga binaan dari suku Tionghoa khususnya yang menganut agama Konghucu terlihat sangat bahagia dalam perayaan ini," ungkap Tri Saptono Sambudji.


Kalapas menyampaikan ucapan terima kasih kepada petugas Lapas Semarang yang telah mensukseskan kegiatan kunjungan dalam rangka Imlek ini. Ia berharap semua bisa terhibur dan menjadikan persamaan dalam melaksanakan pembinaan tanpa membedakan agama dan suku.


"Saat ini, ada satu orang warga binaan yang beragama Konghucu. Karena ada beberapa warga binaan yang keturunan Tionghoa maka suasana lingkungan Lapas kita sulap menjadi seperti lingkungan Cina," tambah Kalapas.

Ruang kunjungan Lapas dihias dengan ornamen-ornamen khusus Imlek seperti lampion merah, hiasan naga, hiasan dinding dan pohon natal pun juga disulap menjadi pohon angpao.


Perayaan Imlek ini berjalan dengan sederhana dengan menampilkan Alpasis Band Lapas yang personilnya merupakan warga binaan untuk menghibur warga binaan dan pengunjung Lapas.


Felicia, salah satu keluarga narapidana merasa terharu bisa ikut merayakan imlek di Lapas.


“Suka duka menyelimuti perayaan imlek di tahun ini. Karena harus terpisah dengan suami di dalam penjara. Biarlah lembaran yang lama yang kurang baik itu dilebur untuk perbaikan diri ke arah yang lebih baik kedepannya," ungkap Felicia saat berkunjung ke Lapas. (*)

iklan
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Stars Rally to Beat Predators in Winter Classic at Cotton Bowl

Banner