dana haji

Berita Indonesia -Pengunaan dana haji untuk Investasi menuai pro dan kontra. Namun pemerintah memastikan bahwa investasi dana haji akan dilakukan dengan hati-hati. Lantas apa untungnya untuk umat?

Bila merujuk pada instrumen investasi syariah saat ini, maka Badan Pelaksana Pengelola Keuangan Haji (BPKH) bisa memiliki sejumlah opsi. Pertama dạna hạji ditempatkan di bank syariah.

Nantinya dana tersebut bisa dimanfaatkan untuk kegiatan usaha yang berbasis imbal hasil syariah misalnya modal bantu dan modal investasi untuk masyarakat.

“Lapangan kerja tercipta, ekonomi sektor riil jadi membaik,” ujar Wakil Ketua Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) Arif Budimanta di Jakarta, Sabtu (5/8/2017).

Opsi kedua yaitu penempatan dạna hạji di Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Melalui opsi ini, dana haji bisa masuk ke Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Implikasinya jelas, anggaran di APBN akan bertambah sehingga alokasi anggaran pembangunan infrastruktur juga bisa bertambah.

Artinya, dạna haji bisa digunakan langsung untuk membiayai proyek-proyek pembangunan untuk kepentingan masyarakat.

“Dananya bisa diarahkan untuk belanja modal untuk infrastuktur jalan, jembatan, bangun waduk, saluran irigasi, dana desa, sehingga interkoneksi antar desa bagus. Secara tidak lansung ini meningkatkan perekonomian masyarakat,” kata Arif.

Bila melihat pengunaan dạna haji di Malaysia, negara tetangga itu mengalokasikan dana haji ke sejumlah sektor diantara ke sektor perkebunan kelapa sawit, rumah sakit, hingga pemukiman.

Meski begitu, ia juga menekankan pentingnya pengawasan pengunaan dạna hạji tersebut. Namun ia menyakini pemerintah sudah memiliki antisipasi agar pengunaan dạna hạji tidak diselewengkan.

Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dinilai perlu ikut mengawasi dana haji. Selain itu Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) juga bisa melakukan audit terkait pengunaan dana haji tersebut.

[ Berita Indonesia ]

LEAVE A REPLY