GLOBAL – Pemimpin Gereja Katolik Roma, Paus Fransiskus, menyerukan adanya penghormatan terhadap hak-hak kemanusiaan atas krisis yang terjadi di Myanmar.

Pidato itu disampaikan pasca-pertemuannya dengan pemimpin sipil Myanmar, Aung San Suu Kyi di Nyapyidaw Selasa (28/11/2017). Selama pertemuannya dengan Suu Kyi, paus ke-266 dalam sejarah gereja Katolik Roma itu sama sekali tidak memasukkan kata ” Rohingya”. Paus Fransiskus menggantinya dengan krisis kemanusiaan di Myanmar yang sudah begitu gawat.

Sebelum melawat Myanmar, banyak pihak sempat memperingatkan Fransiskus agar tidak menggunakan “Rohingya”. Sebab, kata itu berpotensi memicu sentimen rakyat Myanmar kepada Rohingya.

Sejak 1982, Myanmar menghapus Rohingya dari daftar kewarganegraan, dan menyebut mereka sebagai “Bengalis”, atau imigran ilegal dari Bangladesh.

“Kedamaian hanya bisa dicapai melalui penghormatan akan hak asasi dan keadilan. Termasuk kepada setiap etnis dan identitas mereka,” kata Fransiskus dilansir kantor berita AFP.

Senada dengan Fransiskus, Suu Kyi dalam pidatonya juga sama sekali tak menyebut Rohingya. Dia menyebut krisis di Rakhine hanyalah satu dari segala tantangan yang tengah dihadapi pemerintahannya.

“Kami membangun pemerintahan yang berlandaskan pada perdamaian dengan melindungi hak, toleransi, dan memastikan keamanan setiap etnis yang ada,” tutur Suu Kyi.

Sebelum bertemu Suu Kyi, Fransiskus berada di ibu kota lama Myanmar, Yangon, untuk bertatap muka dengan panglima militer Myanmar, Jenderal Min Aung Hlaing, Senin (27/11/2017).

Dalam pertemuan yang berlangsung selama 15 menit itu, Hlaing meyakinkan Sri Paus operasi militer yang dilakukannya tidak berlandaskan pada diskriminasi agama atau etnis tertentu.

Hlaing berkata, operasi itu untuk membasmi teroris yang berdiam di Rakhine. Namun, akibat aksi militer yang digelar 25 Agustus, 620.000 orang Rohingya mengungsi ke Bangladesh.

Lebih lanjut, sebelum bertemu Suu Kyi, Fransiskus terlebih dahulu menyapa pemimpin berbagai agama seperti Islam, Buddha, Baptis, hingga Yahudi.

Mereka berdiskusi seputar persatuan dalam keberagaman. “Paus berbagi doa dan ucapan yang menyejukkan hati,” kata Sammy Samuels, perwakilan komunitas Yahudi di Myanmar.

 

[GLOBAL]

LEAVE A REPLY